Sabtu, 30 Juni 2018

Tidak Diampuni

"Sehubungan dengan idul fitri kita saling bermaaf. Pintu maaf diperlebar. Namun ada seseorang dari awal puasa sudah minta maaf, di pertengahan puasa terjadi perselisihan sampai hari raya. Mereka meminta maaf namun salah satunya menolak. Bagaimana mensikapi hal ini ustadz ? padahal Alloh saja maha pengampun"

Tulis seorang Mahasantri Kajian Artamita ke WA japri saya. Masuk tanggal 17 Juni namun maaf Ibu, baru ini dapat menanggapi.

Sehubungan soalan tersebut, alkhamdulillah ada dalil yang mendekati yaitu terdapat pada hal.49 Kitabul Adab fii Muchtarul Adilah.

Dari Abi Huroiroh dari nabi sholallohu 'alaihi wa salam, bersdabda " Dibuka beberapa pintu surga tiap hari Senin dan Kamis maka diampuni dalam dua hari itu setiap hamba yang tidak syirik kepada Alloh kecuali orang-orang yang ada dendam diantara dia dan saudaranya. Maka dikatakan tunggulah dua orang ini sehingga damai keduanya " Hadits Riwayat Abu Dawud.

Ancaman orang yang terdapat rasa dendam dalam hatinya maka dosanya tidak diampuni, meskipun dia sudah muchlisina lahudiin / memurnikan agama Alloh (tidak syirik).

Masih di kitab yang sama pada halaman 48 baris pertama judul babnya " Bab orang yang membiarkan saudaranya muslim" Dari abu Ayyub al-anshory sesungguhnya Rosulallohi Saw bersabda " Tidaklah khalal bagi seorang muslim yang yahjur (jothak) /membiarkan saudaranya di atas tiga hari. Di mana keduanya bertemu ini berpaling dan ini berpaling, dan paling baik diantara keduanya adalah ayng yang memulai salam (mengajak damai)" HR.Abu Dawud.

Hadits berikutnya masih di halaman yang sama, dari Abu Huroiroh berkata, Rosulullohi Saw bersabda " Tidaklah khalal bagi seorang muslim membiarkan (njothak) saudaranya di atas tiga hari, maka barang siapa yang membiarkan saudaranya di atas tiga hari maka mati masuk neraka " HR.Abu Dawud

Sedangkan setiap hamba beriman yang tadwa (takut kepada 'adzab Alloh) senantiasa berharap diampuni.

"


Tidak ada komentar: