Senin, 31 Oktober 2016

Tadabur-2 : Akhlak Bagian Qodarulloh














Klik image di atas untuk memperjelas

'An Abdillaih bin Mas'ud qola, qola Rosulullohi SAW innalloha qosama bainakum akhlaqokum kama qosama bainakum arzaqokum, wa innalloha yu'ti dunia man yukhibbu wa man laa yukhibbu wa laa yu'ti diina il-la man akhabba fa man a'tohullohu diin fa qod akhabbahu.

Dari Abdulloh bin Mas'ud berkata, bersabda Rosulullohi SAW sesungguhnya Alloh membagi akhlak kalian sebagaimana Alloh membagi rejeki di antara kalian. Dan sesungguhnya Alloh memberi dunia kepada orang yang Alloh cintai dan orang yang tidak Alloh cintai, dan tidak memberi agama kecuali kepada orang yang Alloh cintai. Maka barangsiapa yang Alloh berikan agama kepadanya maka sungguh Alloh cinta kepadanya.

Jumat, 21 Oktober 2016

Tadabur-1 : Bicara Membawa Petaka










Klik image di atas untuk memperjelas

'an abi Huroiroh qola , qola Rosulalohi SAW"inna rojila yatakallamu bikalimati laa yaro biha ba'san yahwi biha sab'ina chorifan fii nar.

Dari Abi Huroiroh (dia)berkata, bersabda Rosulullohi SAW sesungguhnya seseorang niscaya dengan suatu kalimat (yang) tidak mengetahui bahaya dengan kalimat itu (maka kelak) dia jatuh karenanya 70 tahun di dalam neraka.

Bicara memang mudah. Setiap diri manusia diberi lesan oleh Alloh SWT memang untuk bicara.
Namun bicara yang seperti apa sehingga terjadi seorang sampai jatuh terbang melayang selama 70 tahun di dalam neraka.

Orang berbicara sama-sama mengeluarkan suara, yang membedakan adalah maksud dan akibat dari suaranya itu.
Dari ucapannya seorang dapat memperolah hasil yang positif buat dirinya, keluarganya, bangsa dan agamanya.
Namun juga tidak mustahil seorang dijebloskan ke dalam penjara, bahkan penjara abadi di akhirat juga karena suara dari lisannya.

Kalau contoh yang pertama ya suara yang baik, bicara yang baik untuk mendukung pekerjaan yang khalal. Sebagai guru, sebagai konsultan. Bicara untuk da'wah yang baik2 yang benar sesuai petunjuk Rosulallohi SAW.

Tapi dari bicara yang buruk seperti memfitnah, mengadu domba, mengajak atau da'wah ternyata menyalahi aturan Rosululloh SAW. Bukannya hasil pahala berupa surga yang jadi idaman, melainkan hukuman dari Alloh di akhirat berupa kehidupan yang menyengsarakan di dalam neraka.

Di sini pentingnya belajar da'wah yang benar sesuai petunjuk Alloh dan Rosulnya.

Kebenaran sabda nabi tentang dalamnya neraka dengan kedalaman jarak tempuh benda jatuh selama 70 tahun diperkuat dalil lainnya dalam hadits riwayat Tirmidzi juz 4 hal.708.

Selasa, 11 Oktober 2016

Pembahasan LPM Kajian no.39 : Menjemput Pertolongan Alloh










Klik image di atas untuk memperjelas

Ya ay-yuhal-ladziina amanu in tansyurulloha yanshurkum wa yutsabit aq'damakum

Wahai orang-orang yang beriman jika kalian menolong Alloh (maka) Alloh menolong kalian dan menetapkan telapak kaki (keimanan) kalian.

Alloh SWT melalui surat yang disampaikan oleh Malaikat Jibril kepada Rosulallohi SAW, menyeru kepada  orang-orang iman.

Bahwa jika orang iman sanggup menolong Alloh , maka Allohpun akan menolong kepada orang iman.
Alloh SWT mempunyai kehendak diciptakannya bumi langit dan segala isinya. Manusia diciptakan untuk beribadah kepada Alloh SWT.
Menolong Alloh maksudnya ikut melancarkan upaya manusia dalam melaksanakan peribadatan kepada Alloh. Menolong agar agama Alloh bisa tegak di muka bumi. Li takunu kalimatullohi al'ulya agar ada kalimat (agama)Alloh mulia.

Manusia dalam kehidupannya penuh dengan permasalahan. Tentu tidak ada manusia yang tidak perlu pertolongan. Hakikatnya sejak lahir hingga meninggal tidak akan lepas dari bantuan orang lain.

Jika sekedar utk hidup tanpa tujuan yang jelas mungkin tidak perlu pertolongan khusus dari Alloh SWT.
Tetapi utk tujuan yang mulia ingin mendapatkan kehidupan yang mulia dunia hingga akhirat tdk akan bisa selain dengan ijinNya.

Maka dengan selalu mengkaji, mengamalkan isinya dan berupaya menolong agama Alloh SWT niscaya akan diberi kemudahan dan pertolongan urusan dunia hingga Akhirat.

Aamiin allohumma aamiin.


Sabtu, 01 Oktober 2016

Pembahasan LPM Kajian no.38 : Menerima Rejeki Dari Yang Tidak Disangka









Klik image di atas untuk memperjelas

Man tafaq-qohu fii diinillahi kafahullohu hammahu wa rozaqohu min khaitsu laa yakhtasib

Barangsiapa memahamkan diri dalam agama Alloh maka Alloh mencukupi cita-cita (keinginan)nya dan memberi rejeki kepadanya dari mana yang (dia) tidak menyangkanya.

Memahamkan diri dalam agama merupakan langkah yang mulia menurut Alloh SWT.
Dengan catatan niyatnya adalah tulus dan ichlas semata mengharapkan rohmat dan ridhoNya.
Alloh SWT mencukupi cita-cita atau keinginannya dalam artian orang tersebut diberi kecukupan atas kebutuhan hajat hidupnya.
Kebutuhan standar hidup antara lain pangan, sandang dan papan. Alloh SWT memberikan kecukupan melalui usaha apa saja yang dijalankan.

Yang perlu diingat bahwa yang dimaksud rejeki itu bukan semata dalam aspek kebendaan yang terlihat. Namun kesehatan, rasa tenang dalam hati, kedamaian hidup adalah merupakan rejeki Alloh SWT.

Materi duniawi tidak dapat membeli ketenangan hidup, kedamaian dalam keluarga.

Namun dengan menomorsatukan urusan sabilillah, Alloh SWT pula yang memberikan segalanya. Alloh SWT akan memenuhi hati dengan rasa kaya dan kefakirannya akan ditutup seperti postinghttp://artamita.blogspot.co.id/2016/03/pembahasan-lpm-kajian-no18-penenang-dan_57.html