Selasa, 28 Agustus 2018

Ini Hasil FAS KKN Ds.Kradenan

Lyta, Tasya dan Damar
" Festifal Anak Sholih (FAS) ini bertujuan untuk menguatkan silaturkhim remaja muslim antar dusun, meningkatkan kreativitas dan motivasi anak-anak dan remaja Desa Kradenan dlm bidang keagamaan " Demikian penjelasan Ahmad Syahid ketua panitia FAS yang dijumpai di lokasi festifal, komplek Masjid Al-Musyahidin Dsn.Kradenan Selatan Desa Kradenan, Kec.Srumbung, Kab.Magelang, Jawa Tengah, Ahad 26 Agustus 2018.
FAS dengan tema " Mewujudkan Generasi Religius dan Kreatif"


Penggagas even ini adalah kepanitian yang berjumlah 40 mahasiswa Univ.Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta yang menggelar acara bagian dari KKN Angkatan ke-96 di Desa Kradenan selama dua bulan.
Ahmad Syahid Ketua Panitia FAS

Dalam sambutannya Kepala Desa Kradenan Bp.Tony Miftakhul Afwan, menyatakan sangat salut dengan kegiatan yang diprakarsai mahasiswa KKN. Telah dapat menggugah semangat fas tabiqul khoirot di kalangan anak-anak dan remaja se Desa Kradenan. Harapannya ke depan dapat ditindaklanjuti diadakan kegiatan serupa secara berkala.

Dimeriahkan dengan seni hadroh dari Dsn.Krageman sebelum pembukaan. Beberapa anak-anak dan remaja nampak antusias mengikuti lomba. Dengan berbagai asesoris cabang lomba fashion show rupanya yang paling banyak menyedot perhatian khalayak. Dengan gayanya yang khas anak-anak berjalan layaknya di atas karpet merah ;)

KKN kali ini berjumlah 16 kelompok,posko menempati 16 dusun dengan 10 mahasiswa masing-masing kelompok. Telah banyak memberikan berbagai pelatihan ketrampilan kepada masyarakat dan mewujudkan kerjasama dengan muda-mudi dusun termasuk berbagai lomba dusun dalam rangka HUT RI ke-73.

Take and Give

Kuliah Kerja Nyata merupakan salah satu butir dari Tri Darma Perguruan Tinggi yaitu bidang pengabdian masyarakat. Bagaimana mahasiswa mendapatkan mata kuliah di kampus untuk dapat diaplikasikan dalam dunia nyata di tengah-tengah masyarakat.

Kehadiran mahasiswa KKN di masyarakat selama dua bulan benar-benar terasa kesannya bagi warga masyarakat. Interaksi yang sangat akrab dan dekat karena mereka tinggal di perumahan penduduk. Warga masyarakat dari usia dini, remaja, muda-mudi hingga orang tua merasa senang menyambut kehadiran mahasiswa seolah menemukan kembali saudaranya yang lama berpisah.

Bagi mahasiswa juga merasakan suasana kehidupan perkampungan yang hangat dan ramah. Banyak hal yang dapat dipetik dari cara masyarakat menjalani kehidupan yang kental dengan semangat gotong royong dan rasa persaudaraan.

Selamat Jalan KKN

Dua bulan berlalu, tidak terasa. Besuk Jumat, sesuai jadwal 31 Agustus 2018 secara serempak 16 kelompok KKN akan cabut dari Desa Kradenan. 

Selamat jalan mas dan mbak mahasiswa KKN. Terimakasih jasamu selama di desa kami sangat bermanfaat.

Kami akan selalu merindukanmu. Selamat melanjutkan studi, semoga sukses apa yang dicita-citakan.

اللهم أمين

Lampiran hasil kejuaraan pemenang 1, 2 dan 3 dari enam cabang selengkapnya sebagai berikut: